Film dengan tema pembajakan dan terorisme rasanya masih menjadi pilihan yang sexy bagi para sineas Hollywood. Sebut saja film-film seperti Air Force One, Non Stop, Flightplan dan United 93, adalah film-film dengan tema pembajakan dan terorisme yang cukup favorit di kalangan moviegoers. Deretan aksi, ketegangan dan drama yang intens, menjadi sebab film-film dengan tema seperti ini masih menjadi favorit dan terus diproduksi. Dan kali ini kita disuguhi film dengan tema pembajakan pesawat dalam 7 Days in Entebbe. Film ini merupakan film ke empat yang menceritakan tentang pembajakan di Entebbe setelah sebelumnya kisah ini pernah dibuat juga pada film Victory in Entebbe(1976), Raid on Entebbe(1977), dan film Israel yaitu Operation Thunderbolt(1977).

Sinopsis

Tanggal 4 Juli tahun 1976, dua orang warga Palestina anggota milisi pembebasan Palestina dan dua orang warga Jerman yaitu Brigitte Kuhlmann (Rosamund Pike) dan Wilfried Bose (Daniel Bruhl) yang juga merupakan teroris anggota Sel Revolusioner, membajak pesawat Air French yang berangkat dari bandara Ben Gurion, Israel dan pada saat itu sedang transit di Yunani. Para pembajak pesawat tersebut menuntut pembebasan 30 milisi Palestina di penjara Israel serta 13 lainnya di penjara lainnya yang tersebar di berbagai negara. Apabila tuntutan tersebut tidak dipenuhi, maka setiap penumpang berkebangsaan Israel akan dibunuh satu per satu. Penerbangan pun dilanjutkan ke Benghazi,Libya untuk mengisi bahan bakar untuk kemudian mendarat di Entebbe, Uganda. Disana mereka disambut oleh pemimpin Uganda saat itu, Idi Amin. Idi Amin yang merupakan simpatisan Palestina ikut membantu para pembajak dengan mengirimkan tentara Uganda untuk bergabung bersama para pembajak.

Mengetahui bahwa terdapat 92 warga negara Israel yang ikut disandera para teroris, memaksa perdana menteri Israel kala itu, Yitzhak Rabin (Lior Ashkenazi) untuk memberikan keputusan yang cepat dan tepat mengenai masalah ini. Jika sang perdana menteri menginginkan jalur diplomasi, maka lain hal nya dengan menteri pertahanan, Shimon Perez (Eddie Marsan) yang tidak ingin Israel mengikuti jalur diplomasi. Adapun silang pendapat antara sang perdana menteri dan menteri pertahanan yang memakan waktu berhari-hari, pada akhirnya melahirkan keputusan yang bernama operasi Thunderbolt. Operasi militer ini lah yang akhirnya ditempuh demi membebaskan para sandera tersebut.

Poin Positif

Pada dasarnya film ini ingin menghasilkan sudut pandang yang berbeda tentang salah satu operasi militer paling bersejarah di dunia yaitu operasi Thunderbolt. Semua orang tahu bahwa operasi ini merupakan salah satu operasi militer Israel yang cukup berhasil, sehingga bisa dikatakan bahwa kisah ini merupakan kisah heroik para tentara Israel.

Namun, yang disajikan di film ini justru berbeda. Alih-alih memusatkan inti cerita pada tentara Israel, film ini justru menyajikan cerita dari dua sisi, yaitu Israel dan para teroris itu sendiri. Disini kita bisa mengetahui latar belakang serta kisah yang menuntun para milisi Palestina dan teroris bersatu untuk menuntut keadilan kepada Israel, juga bagaimana sulitnya keputusan yang harus diambil Israel pada saat itu karena menyangkut keselamatan para sandera.

Sinematografi di film ini pun bisa dibilang cukup baik. Bagaimana sutradara Jose Padilha menggabungkan scene utama dengan scene tarian dari Batsheva Dance Company cukup menyajikan visual yang unik dan artistik.

Deretan musik latar nya pun cukup membangun tensi di beberapa adegan. Jangan lewatkan juga musik pengiring adegan final nya, sangat apik dan menyatu pada adegan pamungkas tersebut.

Poin Negatif

Namun sayangnya film yang memiliki inti cerita yang bagus ini, kurang dimaksimalkan dengan baik oleh sang sutradara. Permulaan film yang memberikan kesan bahwa film ini akan berkembang menjadi film sejarah yang berkelas layaknya Munich atau Unbroken, justru hilang di pertengahan hingga akhir. Banyaknya flashback scene yang tidak terlalu penting, karakter teroris yang justru terlihat galau di sepanjang film, bahkan drama diplomasi yang sangat panjang menjadi beberapa poin yang menyebabkan film ini seperti kehabisan bensin di tengah jalan.

Rosamund Pike yang biasanya tampil menawan pun kali ini seperti tidak bisa tertolong. Chemistry nya bersama Daniel Bruhl terlalu dangkal dan justru menampilkan hubungan dua orang teroris yang galau dan tidak memiliki tujuan yang jelas. Sudut pandang milisi Palestina dan teroris Jerman yang dipilih sang sutradara jelas ingin menghasilkan rasa simpati dari penonton, namun sayangnya rasa simpati itu tidak muncul seiring ketidakjelasan arah cerita yang ingin disampaikan sang sutradara.

Beberapa tokoh yang seharusnya penting seperti Benjamin Netanyahu muda, justru hanya ditampilkan sekilas bak cameo. Pun Yonathan Netanyahu yang pada kejadian nyata nya memiliki porsi yang cukup penting dan heroik, juga ditampilkan seadanya dan tidak terlalu kuat.

Kesimpulan

Sebagai film yang memiliki latar belakang sejarah, patut diakui bahwa film ini memiliki plot yang hampir sesuai dengan kejadian nyatanya. Sudut pandang teroris dan milisi Palestina yang ditampilkan cukup menjadi nilai tambah dan memberikan pengetahuan lebih bagi kita yang mungkin sudah banyak mengetahui tentang operasi Thunderbolt ini sebelumnya.

Namun sayangnya, plot cerita yang apik kurang dimaksimalkan dengan baik oleh sang sutradara. Deretan adegan drama nya terasa hambar dan beberapa diantaranya justru tidak begitu penting dan tidak berpengaruh terhadap jalan cerita keseluruhan. Peran tokoh-tokoh yang sejatinya memiliki pengaruh besar pada kejadian aslinya seperti Idi Amin, Benjamin Netanyahu dan Yonathan Netanyahu, justru tidak diberikan porsi yang cukup. Justru “perang” pendapat antara sang perdana menteri dengan menteri pertahanan terlalu lama di expose, sehingga operasi Thunderbolt yang sejatinya merupakan inti cerita di Entebbe ini jadi kurang dimaksimalkan dengan baik.

Well, sebagai film yang menyajikan dramatisasi pembajakan pesawat paling bersejarah ini cukup bisa diandalkan sebagai film hiburan di akhir pekan. Namun, bagi yang mengharapkan film ini menyajikan drama sejarah yang kuat dan berkualitas tinggi layaknya film-film sejarah karya Steven Spielberg, rasa-rasanya harus menurunkan ekspektasinya terlebih dahulu jika ingin menyaksikan film ini.

Review 7 Days in Entebbe - Melihat Kisah Pembajakan Bersejarah
6Overall Score
Reader Rating 0 Votes
0.0