Permasalahan soal pendidikan seks bagi remaja usia dini apalagi hamil di luar nikah menjadi hal yang tabu dibicarakan secara umum dan norma yang berlaku di Indonesia. Konflik yang timbul dari lazimnya dibicarakan secara internal di dalam keluarga dan menjadi bahan gosip bahkan sampai ke penghakiman di lingkungan sekitar. Dalam beberapa kejadian bahkan tak jarang pelakunya dikriminalkan dan dibawa ke ranah hukum.

Kini film Dua Garis Biru dengan berani mencoba mengangkat permasalahan keluarga soal hamil di luar nikah pada anak remaja. Film produksi Starvision Plus yang ditulis dan disutradarai oleh sutradara debutan Ginatri S. Noer dan dibintangi oleh Zara JKT48, Angga Yunanda, Cut Mini, Lulu Tobing, Dwi Sasono, Rachel Amanda dan Arswendi Beningswara ini akan rilis pada tanggal 11 Juli 2019.

film Dua Garis Biru

Loading...

Sinopsis

Dara (Zara JKT48) dan Bima (Angga Yunanda) adalah sepasang remaja SMA yang sedang berpacaran. Dara yang pandai dan Bima yang kurang pandai tapi jujur terlihat menggemaskan saat bersama. Semua terasa indah sampai hubungan mereka melangkah terlalu jauh yang menyebabkan Dara hamil.

Perasaan berdosa yang menghinggap membuat mereka memutuskan untuk tidak menggugurkan kandungan. Orang tua mereka pun tahu dan pecahlah konflik dimana orang tua Dara (Lulu Tobing & Dwi Sasono) marah besar dan mengancam melaporkan Bima ke polisi dan menuntut Bima dikeluarkan dari sekolah. Orang tua Bima (Cut Mini & Arswendi) yang juga kecewa dan syok berusaha membela anaknya dari ancaman orang tua Dara.

Konflik yang dialami dan Bima serta kedua keluarga mereka terus berlanjut sampai saat Dara menjalani kehamilan dengan berbagai refleksi dan kompromi yang dilakukan untuk menemukan solusi dari masalah tersebut.

film Dua Garis Biru

Ulasan

Tangan dingin Ginatri S. Noer sudah banyak mempengaruhi berbagai film dengan konflik membumi dan dekat dengan kehidupan sehari-hari. Naskah film Keluarga Cemara, Posesif dan Hari Untuk Amanda yang pernah ditulis oleh Gina merupakan beberapa contoh film yang memiliki konflik yang dekat dan umum dalam kehidupan sosial di Indonesia. Dan film Dua Garis Biru diceritakan dengan eksposisi yang detail, lengkap dan penuh pesan kritis soal pentingnya edukasi seks pada remaja.

Naskah yang ditulis sendiri oleh Gina dengan dibantu tim penulis Wahana Kreator milik Salman Aristo (penulis naskah Laskar Pelangi & Mencari Hilal) sebetulnya hanya berkutat di permasalahan Dara dan Bima serta keluarganya dalam menyikapi hamilnya Dara saja. Namun dengan presisi dan detail, naskah film ini menyorot banyak hal dalam durasi 119 menit film.

Dari mulai Bima dan Dara mencoba menyelesaikan masalah sendiri, sikap masing-masing orang tua, pembahasan soal masa depan, membahas penyesalan para ibu yang merasa kurang memberikan pendidikan moral yang baik, dll. Semua dikupas dengan eksposisi yang saking emosionalnya terasa eksploitatif memancing air mata. Ini preseden yang sangat baik mengingat film bertema keluarga berpotensi memancing penonton, tetapi seakan menjadi pisau bermata dua karena membuat film terasa panjang dan berpotensi membuat penonton bosan.

film Dua Garis Biru

Dari sisi teknis, kualitas penyutradaraan Gina pun patut diacungi jempol dalam debut filmnya ini. Setiap shot terencana dengan baik dengan satu adegan yang berpotensi menjadi adegan favorit banyak pemerhati film Indonesia, yaitu adegan di UKS yang digarap layaknya seperti drama panggung dengan satu sekuens yang panjang perpaduan dari pergerakan kamera yang apik, pengarahan jempolan dan akting yang menawan.

Sinematografi, editing, tata suara, desain produksi dan wardrobe semuanya bekerja maksimal dan memberikan yang terbaik dalam film ini. Acungan jempol untuk penata musik yang memilih lagu-lagu latar yang sesuai dengan mood film. Lagu Jikalau milik Naif pun berperan penting dalam beberapa adegan terutama adegan momen perdamaian antara Dara dengan ibunya. Sementara itu keputusan mendandani karakter Bima yang terlihat sawo (kelewat) matang patut dipertanyakan. Saya menangkap karena karakter Bima dari keluarga sederhana dan lingkungan rumahnya yang agak kumuh, tapi menjadi persoalan karena warna kulit Bima terlihat tidak konsisten di beberapa adegan.

Dari sisi akting, semua pemain bermain di atas rata-rata dalam film ini. Zara (Keluarga Cemara) di peran besar keduanya terlihat menguasai karakter Dara, Angga (Sunyi) pun demikian. Tekadnya untuk bertanggung jawab terpancar dari gestur dan matanya yang terasa tulus. Keduanya merupakan aktor-aktor muda berbakat yang patut diperhatikan di masa yang akan datang. Untuk para aktor senior seperti Cut Mini (Arisan, Athirah), Dwi Sasono (Mengejar Mas-Mas, Sampai Ujung Dunia) dan Arswendy Bening Swara (Mati Anak, Pintu Terlarang) rasanya tidak perlu diragukan lagi kekuatan aktingnya. Cut Mini menjadi yang paling banyak memiliki screentime menunjukkan karakter ibu Bima yang tegas sekaligus sayang pada anak-anaknya dengan sempurna.

film Dua Garis Biru

Sementara Lulu Tobing (Aku Ingin Menciummu Sekali Saja) dalam film comebacknya setelah lama tidak beraksi di depan kamera memberikan penampilan yang luar biasa. Emosinya nampak nyata dan tidak dibuat-buat, sebuah awal yang baik bagi Lulu untuk membangun karirnya kembali. Peran minim yang dimiliki Rachel Amanda (Terlalu Tampan) dan Maisha Kanna (Kulari Ke Pantai) pun terasa berkesan karena keduanya memiliki momen-momen yang baik dalam film.

Dibalik berbagai kekurangan dan kelebihannya, sisi naskah yang detail dan penuh pesan kritis nampaknya menjadi keunggulan utama film ini dalam meraih prestasi di berbagai di ajang festival film. Dialog-dialognya banyak yang mengena seperti contohnya pertanyaan Ibu Bima kepada Bima, “Kok, bisa ya kamu begitu. Padahal setiap ada film yang ada adegan ciumannya, mata kamu ibu tutup”, atau saat Dewi (Rachel Amanda) memarahi Bima “Goblok! Kenapa nggak pakai kondom, nggak googling, hape cuma dipake buat main game aja sih!”. Dialog sehari-hari semacam itu tersebar di dalam film ini dan seakan ‘menyentil’ para penonton.

film Dua Garis Biru

Kesimpulan Akhir

Jauh dari kata menggurui, tidak menghakimi dan berusaha sedekat mungkin dengan kehidupan sehari-hari dalam mengangkat persoalan yang sering dianggap tabu di masyarakat, film Dua Garis Biru tampil lugas, kritis dan menyentuh dalam usahanya memberikan pesan dan kesadaran kepada penonton akan pentingnya komunikasi dalam keluarga dan pendidikan seks sejak dini kepada remaja usia sekolah. Film debut karya sutradara Ginatri S. Noer ini adalah sebuah film yang sangat penting ada di khasanah perfilman Indonesia.

 

Loading...

Review Film Dua Garis Biru (2019) - Eksposisi Kritis Dan Penuh Pesan Pada Konflik Yang Tabu Di Masyarakat
8.5Overall Score
Reader Rating 5 Votes
6.5