Hampir 4 dekade lalu dunia diperkenalkan kepada sesosok veteran perang Vietnam, yang harus berjuang sendirian melawan segala kejahatan dan penolakan dari lingkungan tempat tinggalnya. Hingga kemudian petualangannya terus berlanjut menembus hutan belantara, penjara keji hingga berbagai medan tempur lainnya, demi mengukuhkan dirinya sebagai sesosok pahlawan yang kita butuhkan.

Ya, dialah John Rambo, sosok karakter rekaan David Morrell dari novel yang memiliki judul sama dengan filmnya, First Blood. Karakter yang pada akhirnya juga ikut melambungkan nama besar Sylvester Stallone sebagai icon film action era 80-an, selain film Rocky tentunya. Kesuksesan film pertamanya lantas membuat franchise ini berkembang, dengan film keduanya yang berjudul Rambo: First Blood Part 2, juga mendulang pendapatan yang jauh lebih besar.

Loading...

Hancur lebur baik secara kritik maupun pendapatan, membuat installment ketiganya yang berjudul Rambo III harus legowo menerima berbagai nominasi Razzie Awards. Respon pasar yang kurang baik tersebut pada akhirnya membuat franchise Rambo terpaksa hiatus sejak 1988. Hingga kemudian dibangkitkan kembali 20 tahun kemudian melalui film Rambo IV.

Dan di tahun ini kita kembali disajikan cerita petualangan sang legenda, John Rambo, yang sudah memasuki masa tuanya dengan trauma masa lalu yang masih menyiksanya. Rambo: Last Blood lantas menjadi refreshment akan franchise Rambo yang digadang-gadang menjadi aksi terakhir Rambo-nya Stallone.

Sinopsis

Melanjutkan apa yang terjadi pada akhir kisah Rambo IV 11 tahun silam, John Rambo(Sylvester Stallone) saat ini sudah memasuki masa tuanya dengan tenang, sambil merawat ladang dan peternakan bersama dengan Maria(Adrianna Barraza) dan anak angkat mereka, Gabrielle(Yvette Monreal). Meskipun trauma masa lalu masih kerap datang menghantui Rambo.

Semua hal indah tersebut berubah begitu cepat ketika Gabrielle memutuskan untuk pergi sendirian ke Meksiko demi bertemu dengan ayah kandungnya. Rambo yang tak mau kehilangan Gabrielle karena khawatir dengan keselamatannya di Meksiko, lantas mencoba untuk menyusulnya.

Namun apa yang dihadapi Rambo di tanah Meksiko ternyata jauh lebih berbahaya. Bukan lagi pasukan Vietcong atau Soviet yang dihadapi, melainkan kartel obat terlarang yang besar dan kuat yang akan menjadi lawan baru bagi Rambo. Rambo pun terpaksa untuk terjun kembali ke medan perang, menggunakan sisa-sisa tenaga dan skill yang dikuasainya di masa mudanya dulu demi menyelamatkan anak tercintanya.

Tragedi membuatnya kembali menjadi Rambo yang selama ini kita kenal. Cerdas, brutal dan tetap berjuang menyelamatkan orang-orang tercintanya walaupun kemudian berbagai kesulitan bergantian datang menghadangnya.

Film Aksi Klasik dengan Banyak Referensi Modern

Menyaksikan Rambo:Last Blood sejatinya tak ubahnya menyaksikan film-film Rambo sebelumnya. Tetap menghadirkan deretan aksi klasik yang seru dan menghibur. Hanya saja, pada film ini diselipkan beberapa referensi film action thriller modern yang membuatnya tampil cukup fresh untuk franchise Rambo, meskipun tidak cukup fresh untuk ukuran action movies.

Chemistry yang tercipta antara Rambo dan Gabrielle hingga bagaimana usahanya dalam menemukan sang putri, sekilas bahkan mengingatkan kita pada sosok Liam Neeson di trilogi Taken. Namun nuansa Taken seketika berubah kala Rambo akhirnya harus menerima pukulan telak dari lawan-lawannya hingga membuatnya jatuh tersungkur tak sadarkan diri.

Ya, pada momen ini kemudian kita tahu bahwa Rambo yang sekarang bukanlah sosok Rambo yang dulu dikenal dengan kemampuan close combatnya yang jempolan. Rambo yang sekarang, meskipun tetap menjadi momok bagi siapapun yang melawannya, jauh lebih melambat dan menua, pun di dunia nyata sosok Sylvester Stallone sendiri memang sudah menyentuh usia 73 tahun.

Maka film ini pun kemudian memang menurunkan tensi aksinya dengan memperbanyak unsur drama di hampir 60 menit awal. Sementara di 30 menit akhir menjadi menit-menit yang paling seru karena kemudian film ini merubah stylenya ke home invasion layaknya film Home Alone. Penuh jebakan cerdas yang dibuat Rambo dalam usahanya melawan musuh-musuhnya sendirian, namun tentunya dengan ragam jebakan yang penuh darah.

Tepukan riuh jelas beberapa kali terdengar dari kursi penonton tiap Rambo berhasil memainkan jebakannya. Karena pada akhirnya di 30 menit akhir film ini mampu kembali ke akarnya Rambo Movies dengan menghadirkan ragam ultra violence sequence yang brutal, penuh darah namun tentu saja tetap menghibur.

Penutup yang Kurang Greget

Jika dilihat dari sub judulnya, tentulah kita berharap bahwa Rambo:Last Blood akan menjadi penutup yang epik dan memorable. Bahkan tone filmnya yang cenderung dewasa dan lebih kelam pun seakan mengingatkan kita akan Logan. Namun pernyataan Stallone pada wawancaranya dengan salah satu media AS, seakan menyiratkan bahwa franchise ini kemungkinan akan tetap lanjut, entah sebagai sekuel ataupun prekuel.

Rambo: Last Blood memang menyajikan berbagai homage akan 4 film sebelumnya. Yang tentu saja menghadirkan kembali nostalgia yang menyenangkan. Hanya saja character driven yang coba dihadirkan di film ini nampak berjalan kurang mulus dan tak begitu terasa ketika sebuah chemistry diperlukan untuk mendukung konklusi dari suatu konflik yang muncul kemudian. Beberapa diantaranya bahkan disajikan dengan cukup hambar. 

Maka meskipun film ini kemudian mengakhirinya dengan cukup baik, dan klasik khas Rambo tentu saja, namun seakan masih menyisakan sedikit ganjalan terkait konsep open endingnya. Jadi, bisa dibilang Rambo:Last Blood cukup klimaks dalam menghadirkan rentetan final fightnya, namun tak benar-benar bisa dibilang greget untuk film yang dipercaya sebagai penutup saga John Rambo.

Penutup

Sebagai film yang menyajikan petualangan John Rambo terbaru, Rambo: Last Blood memang melakukan pendekatan yang sedikit berbeda dengan pendahulunya. Kombinasi action-thriller dengan home invasion, membuatnya jadi sajian Rambo yang cukup segar meskipun tak benar-benar baru di genre action.

Namun yang terpenting, Rambo:Last Blood tetap menghadirkan nuansa action klasik yang kental dengan cerita yang cukup ringan untuk bisa dinikmati siapapun. Menjadikan film ini sebuah popcorn movies yang seru dan menyenangkan. Dan pastinya, tak boleh dilewatkan begitu saja bagi para penikmat genre action dan para fans Stallone tentunya.

Rambo: Last Blood tayang mulai Rabu, 18 September 2019 di jaringan bioskop XXI.

Note: Gulir / scroll ke bawah untuk melihat penilaian

Loading...

Review Film Rambo: Last Blood (2019) - Tentang Tragedi yang Membawa Sang Legenda Kembali ke Medan Perang
7Overall Score
Reader Rating 1 Vote
9.0